Beranda Politik Jusuf Kalla: “Dua Kali Menang, Satu Kali Kalah”

Jusuf Kalla: “Dua Kali Menang, Satu Kali Kalah”

182
0
Sebarkan

Jakarta, sewarga.com – Wakil Presiden Jusuf Kalla menceritakan pengalamannya tiga kali mengikuti pemilihan umum. Pengalaman ini disampaikan Kalla kepada para peserta Rapat Kerja Nasional III Partai Nasdem yang berlangsung di Jakarta Convention Center, Selasa (22/9/2015).

“Saya sudah tiga kali seperti Anda, dua kali menang, satu kali kalah,” kata Kalla.

Selama tiga kali berjuang dalam pemilu, Kalla mengaku selalu didukung Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh. Kalla mengakui Paloh sebagai sahabatnya, baik dalam keadaan susah maupun senang.

Pada 2009, Kalla mengalami kekalahan ketika mencalonkan diri sebagai presiden. Ketika itu, Kalla didampingi Wiranto yang kini menjadi Ketua Umum Partai Hati Nurani Rakyat. Saat mencalonkan diri sebagai presiden, Kalla berstatus sebagai wakil presiden periode 2004-2009 yang mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono.

Saat itu, Kalla menyadari bahwa peluangnya untuk memenangkan pemilihan presiden ketika itu bukanlah sesuatu yang mudah. Apalagi, Yudhoyono juga mencalonkan diri sebagai presiden 2009-2014 dengan menggandeng Boediono.

“Tetapi kita maju karena harga diri partai kita jaga. Masak partai besar enggak ada calonnya?” ucap mantan Ketua Umum Partai Golkar ini.

Meskipun kalah dalam pemilu 2009, Kalla kembali maju dalam pemilihan presiden pada 2014 sebagai wakil presiden yang mendampingi Joko Widodo. Ia pun memenangkan pemilu dengan dukungan sejumlah partai politik, termasuk Partai Nasdem. “Terakhir dengan dukungan Nasdem, saya ikut lagi dan alhamdulillah berdiri di sini (sebagai Wapres)” ucap Kalla.

Dari pengalaman itu, Kalla mengingatkan para calon kepala daerah untuk optimistis dalam meraih kemenangan. Dalam politik, menurut Kalla, selalu ada kemungkinan menang atau pun kallah. Ketika mengalami kekalahan, Kalla mengaku tidak serta merta menyerah. Ia pun kembali maju dalam pemilihan presiden dan pada akhirnya memenangkan pertarungan.

“Kami tidak sedih, hanya evaluasi mengapa kita kalau walaupun kita sudah menghitung ada kemungkinan menang tetapi tidak mudah. Tetapi kita tetap jalani demi harga diri partai,” kata Kalla.

Ia juga mengingatkan para kader Nasdem untuk menjaga harga diri partai. Kehormatan suatu partai. kata dia, selalu diukur dari berapa banyak kursi yang dimenangkan dalam pemilihan umum.

 


Artikel ini ditulis oleh kontributor. Segala proses penulisan diluar tanggung jawab sewarga. Sewarga adalah wadah warga untuk memuat karya tulisannya.