Beranda Nasional Wisma Atlet Kemayoran Memiliki Nama Resmi “Apartemen D10”

Wisma Atlet Kemayoran Memiliki Nama Resmi “Apartemen D10”

90
0
Sebarkan
 Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) DKI Heru Budi Hartono, seusai mengikuti rapat monorel, di Balai Kota, Kamis (9/7/2015).
Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) DKI Heru Budi Hartono, seusai mengikuti rapat monorel, di Balai Kota, Kamis (9/7/2015).

Jakarta, sewarga.com – Meski dibangun dalam rangka persiapan Asian Games 2018, wisma atlet di Kemayoran akan memiliki nama resmi “apartemen D10”. Hal itu mengacu pada peruntukan jangka panjang bangunan yang rencananya terdiri dari tujuh blok. Kompleks ini berkapasitas sekitar 14 ribu unit.

Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) DKI Jakarta Heru Budi Hartono sendiri enggan menyebut bangunan yang dibangun di atas lahan hibah dari Sekretariat Negara itu sebagai wisma atlet.

“Jadi namanya apartemen Blok D10. Saya tak mau (menyebutnya wisma atlet). Bisa dituntut karena ada atlet yang setelah Asian Games klaim tidak bisa tinggal di sana karena jadi apartemen,” kata dia di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (28/9/2015).

Sebagai informasi, setelah Asian Games 2018, wisma atlet di Kemayoran direncanakan akan dijadikan rumah susun sederhana milik (rusunami).

Beberapa waktu lalu, Ketua Badan Anggaran DPRD DKI Mohamad Taufik mengingatkan Pemprov DKI agar berhati-hati memberi nama bangunan tersebut. Sebab, bila dari awal penamaannya sebagai wisma atlet, maka perubahan peruntukan menjadi rusunawa berpotensi membuat Pemprov DKI bisa dituntut telah melakukan penyelewengan.

“Perlu hati-hati ini soal penggunaan nama. Sejak awal, orang kan tahunya bangunan wisma atlet yang dibangun untuk atlet. Takutnya setelah Asian Games selesai, atlet-atlet ini menagih dan merasa dibodohi,” kata Taufik saat rapat pembahasan KUA-PPAS 2016, di Gedung DPRD DKI, Senin (14/9/2015).

Proyek pembagunan wisma atlet untuk Asian Games 2018 di Kemayoran secara simbolis akan dimulai Rabu lusa. Peletakan batu alias groundbrekingnya sendiri akan dilakukan oleh Presiden Joko Widodo.


Artikel ini ditulis oleh kontributor. Segala proses penulisan diluar tanggung jawab sewarga. Sewarga adalah wadah warga untuk memuat karya tulisannya.