Beranda Ekonomi Pertalite Rambah Lima Provinsi di Sumbagsel

Pertalite Rambah Lima Provinsi di Sumbagsel

143
0
Sebarkan
Foto: KOMPAS.com/ESTU SURYOWATI Warga Lampung antusias menjajal produk baru PT Pertamina (Persero), Pertalite, dalam uji pasar, Lampung, Selasa (6/10/2015).
Foto: KOMPAS.com/ESTU SURYOWATI
Warga Lampung antusias menjajal produk baru PT Pertamina (Persero), Pertalite, dalam uji pasar, Lampung, Selasa (6/10/2015).

Lampung, sewarga.com – Sebanyak lima provinsi di Sumatera bagian Selatan (Sumbagsel) kini mulai dapat menikmati varian baru bahan bakar minyak (BBM) produksi PT Pertamina (Persero) yaitu Pertalite. Perluasan pasar dilakukan serentak di lima provinsi yaitu di Sumatera Selatan, Lampung, Jambi, Bengkulu, serta Bangka Belitung.

Peluncuran Pertalite di Sumbagsel berlangsung di SPBU Antasari, Lampung, Selasa (6/10/2015), oleh SVP Marketing and Distribution Pertamina, M. Iskandar.

Iskandar menyampaikan, Pertalite diluncurkan untuk memberikan variasi produk BBM. “Dari hasil survei kita, kita kerjasama dengan Gaikindo dan asosiasi produsen kendaraan bermotor, kita bikin BBM dengan oktan number 90,” kata Iskandar.

Sejak pertama kali diluncurkan pada Juli 2015, Pertalite sudah dipasarkan di 134 kabupaten/kota termasuk di Sumbagsel. Iskandar menyampaikan, pada peluncuran pertama, Pertalite dijual di 101 SPBU di Jakarta dan Surabaya.

“Sekarang sudah 1.250 SPBU yang menjual Pertalite. Omzetnya luar biasa. Dari 1.250 SPBU itu sudah 2,8 KL rata-ratanya. Kalau di kota besar rata-rata 10 KL,” kata Iskandar.

Menurut Iskandar, hasil uji pasar harus dipercepat karena animo masyarakat sangat besar. Bahkan diproyeksikan, Pertalite ini akan menggeser 30 persen konsumsi Premium.

GM Marketing Operations Region (MOR) II, Herman M Zaini mengatakan, jumlah SPBU di MOR II mencapai 546 SPBU. Sebanyak 167 SPBU diantaranya siap untuk menjual Pertalite, karena fasilitas dispenser mendukung.

“Yang COCO (Milik dan dioperasikan Pertamina) itu 4 SPBU, 2 di Palembang, 1 di Lampung, dan 1 di Jambi,” kata Herman.

Herman menuturkan, kehadiran Pertalite diharapkan dapat membuat konsumsi Premium beralih ke Pertalite, dalam jumlah signifikan. Saat ini, setiap hari Pertamina MOR II mendistribusikan 2.200 kiloliter (KL) Premium, dan 60 KL Pertamax. “Makanya, dengan Pertalite ini mudah-mudahan banyak (konsumsi Premium) yang beralih,” kata Herman.

Sementara itu, owner SPBU Antasari, Laksmana Surya Jaya mengatakan, pada tahap awal ditargetkan penjualan Pertalite mencapai 1.000 liter per hari. Ke depan dia berharap penjualan Pertalite menembus angka 10.000 liter per hari. “Konsumsi di SPBU sini lebih banyak Premium. Pertamax juga banyak. Dengan adanya Pertalite ini mudah-mudahan konsumen dari Premium beralih ke Pertalite,” kata Laksmana.

Dia berharap, sampai akhir tahun ini sebanyak 30 persen konsumsi Premium pindah ke Pertalite. Dan diharapkan tahun depan perpindahan konsumsi tersebut mencapai 50 persen.

Saat ini, penjualan Premium di SPBU Antasari sebanyak 30.000 liter per hari. Sedangkan penjualan Pertamax hanya 2.000 liter per hari, dan solar 10.000 liter per hari. Untuk menjual Pertalite ini, pihak SPBU menyiapkan tiga buah dispenser dengan tangki pendam untuk Pertalite berkapasitas 30.000 liter.

sumber: kompas.com


Artikel ini ditulis oleh kontributor. Segala proses penulisan diluar tanggung jawab sewarga. Sewarga adalah wadah warga untuk memuat karya tulisannya.