Beranda Nasional PDI-P Pertanyakan Gerindra yang Berikan Rapor Merah pada Jokowi-JK

PDI-P Pertanyakan Gerindra yang Berikan Rapor Merah pada Jokowi-JK

71
0
Sebarkan
Bakal calon presiden Joko Widodo (kiri) bersiap memberikan pernyataan mendeklarasikan Jusuf Kalla sebagai calon wakil presiden di Gedung Joang 45, Jakarta Pusat, Senin (19/5/2014).
Bakal calon presiden Joko Widodo (kiri) bersiap memberikan pernyataan mendeklarasikan Jusuf Kalla sebagai calon wakil presiden di Gedung Joang 45, Jakarta Pusat, Senin (19/5/2014).

Jakarta, sewarga.com – Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mempertanyakan parameter yang digunakan oleh Partai Gerindra yang memberikan rapor merah terhadap kinerja satu tahun pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla. Menurut Hasto, pemerintahan Jokowi-JK berhasil membuat sejumlah terobosan khususnya pada sektor peningkatan ekonomi.

“Parameternya harus tepat, pemerintah melangkah dengan celah fiskal yang terbatas dan beban hutang yang tinggi,” kata Hasto, di Hotel Borobudur, Jakarta, Jumat (16/10/2015).

Hasto menuturkan, pemerintahan Jokowi-JK berani mengambil kebijakan tidak populer untuk meningkatkan perekonomian nasional. Salah satu contohnya adalah mengurangi subsidi bahan bakar minyak untuk memperbesar ruang fiskal.

Dari hasil diskusi internal di partainya, kata Hasto, PDI-P memberikan nilai positif pada kebijakan pembangunan yang dijalankan pemerintah saat ini. Program pembangunan dianggap sudah tepat dan diyakini akan membawa dampak besar di tahun-tahun selanjutnya.

“Perekonomian sebelumnya berjalan di tempat sehingga langkah terobosan harus dibuat,” ungkapnya.

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani sebelumnya menilai tidak ada prestasi yang bisa dibanggakan dalam satu tahun pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla. Kinerja di segala bidang, baik ekonomi, politik, maupun sosial, dinilai mengalami penurunan pencapaian.

“Kalau dinilai, rapornya merahlah. Perlu remedial,” kata Muzani, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (15/10/2015).

sumber: kompas.com


Artikel ini ditulis oleh kontributor. Segala proses penulisan diluar tanggung jawab sewarga. Sewarga adalah wadah warga untuk memuat karya tulisannya.